Apa Mereka dan Mengapa Perekrut Membutuhkannya

Apa Mereka dan Mengapa Perekrut Membutuhkannya

Merekrut atau mempekerjakan bakat yang tepat sangat penting untuk pertumbuhan bisnis apa pun.

Namun, tidak selalu mudah untuk menemukan orang yang tepat. Sering kali, rasanya seperti mencoba menemukan jarum di tumpukan CV yang seperti tumpukan jerami, dengan setiap CV yang baru terlihat lebih baik daripada yang terakhir.

Menyortir CV ini seringkali membutuhkan banyak waktu dan usaha — tanpa jaminan memilih kandidat yang tepat.

Anda dapat membuat segalanya lebih mudah untuk diri sendiri dan meningkatkan peluang Anda untuk memilih kandidat yang tepat dengan menggunakan simulasi pekerjaan.Download Now: Template Kode Budaya Perusahaan Gratis

Dalam panduan ini, Anda akan mempelajari apa arti simulasi pekerjaan. Kami juga akan mempertimbangkan bagaimana simulasi pekerjaan dapat membantu Anda, pro dan kontra, jenis, dan cara membuat simulasi pekerjaan yang sangat baik yang akan menguntungkan perusahaan Anda dan karyawannya.

Mari kita mulai!

Misalnya, untuk posisi sekretaris, simulasi pekerjaan mungkin termasuk mengetik dikte atau mengisi formulir.

Simulasi pekerjaan mungkin juga melibatkan kandidat yang menunjukkan soft skill mereka seperti komunikasi, empati, dan kecerdasan emosional.

Tes peran pekerjaan khusus untuk pekerjaan yang dilamar pelamar, dan dengan menggunakan tes ini, pemberi kerja dapat menentukan apakah kandidat pekerjaan dapat melakukan pekerjaan itu alih-alih mempekerjakan mereka hanya berdasarkan CV atau jawaban wawancara mereka.

85+ tahun penelitian yang dikompilasi ke dalam makalah Schmidt-Hunter mengungkapkan bahwa pendidikan dan pengalaman tidak efektif dalam memprediksi kemampuan kandidat. Sebaliknya, simulasi pekerjaan membantu menguji keterampilan secara langsung!

Sekarang mari kita lihat beberapa keuntungan dan kerugian paling signifikan dari penggunaan tes ini dalam proses perekrutan pekerjaan.

Kapan Menggunakan Simulasi Pekerjaan

Tes ini dapat terjadi pada titik yang berbeda dalam proses perekrutan. Berikut adalah beberapa waktu terbaik untuk menggunakannya.

Selama Pemutaran

Menggunakan simulasi pekerjaan sebagai langkah penyaringan pertama dapat menyingkirkan kandidat yang kurang cocok, meninggalkan perekrut dengan kumpulan yang dioptimalkan yang akan membuat waktu, tenaga, dan biaya menjalani aspek kustom dari proses perekrutan sepadan.

READ ALSO :  Cara Memulai Blog Untuk Bisnis Kecil Anda

Tes penilaian situasional dan tes khusus peran serupa terbukti efektif pada tahap ini.

Pada Tahap Wawancara Akhir

Menggunakan simulasi seperti tes dalam keranjang dan wawancara kasus di tahap akhir proses perekrutan akan meningkatkan peluang perekrutan yang tepat. Karena tes ini membutuhkan waktu untuk dibuat dan dijalankan, menggunakan tes ini pada tahap ini memastikan bahwa tim perekrutan menghabiskan waktu mereka dengan benar karena mereka kemungkinan akan menguji pesaing yang serius.

Keuntungan Menggunakan Simulasi Pekerjaan

Mengapa Anda harus mempertimbangkan untuk menggunakan simulasi pekerjaan saat merekrut? Mari kita bahas lima alasan penting.

1. Menguji Keterampilan Kandidat

CV bisa menjadi cara terbaik untuk mengukur apakah seorang kandidat cocok untuk suatu pekerjaan. Namun, itu tidak cukup, terutama mengingat kandidat sekarang dapat membayar penulis hebat untuk membantu mereka menulis atau memoles resume dan surat lamaran mereka.

Wawancara juga merupakan bagian penting dari proses perekrutan, tetapi banyak perekrut akan setuju bahwa pewawancara yang hebat tidak selalu menghasilkan karyawan yang hebat dan sebaliknya.

Namun, simulasi pekerjaan lebih baik daripada CV dan wawancara untuk mengevaluasi keterampilan calon karyawan secara objektif. Tes semacam itu memastikan Anda tergerak untuk merekrut berdasarkan kemampuan sebenarnya dan memungkinkan Anda melihat seberapa baik kandidat menangani pekerjaan secara real-time dan dalam kondisi kerja.

Menggunakan tes ini dapat mengurangi risiko perekrutan yang buruk. Dan betapa pentingnya hak perekrutan! Mempekerjakan dengan benar dilaporkan meningkatkan produktivitas perusahaan Inggris hampir £7,7 miliar, sementara mempekerjakan orang yang salah dapat merugikan bisnis tiga kali lebih tinggi daripada gaji yang salah arah.

2. Mengurangi Bias

Adalah ilegal untuk mendiskriminasi pelamar kerja berdasarkan jenis kelamin, agama, ras, dan faktor lainnya.

Sayangnya, banyak perekrut masih melakukan diskriminasi terhadap beberapa kandidat karena bias yang tidak disadari.

Menggunakan simulasi pekerjaan, lebih mudah untuk melawan diskriminasi bawah sadar secara aktif, sehingga membantu Anda memilih orang terbaik untuk pekerjaan itu terlepas dari siapa mereka.

3. Memberikan Wawasan yang Lebih Dalam

Tes ini membuka jendela bagi perekrut untuk mengintip kepribadian calon karyawan. Karena simulasi mencerminkan kondisi kerja yang sebenarnya, perekrut dapat melihat bagaimana kandidat berperilaku di bawah tekanan, dalam tim, dan ketika menghadapi pelanggan yang gelisah.

Misalnya, mereka mungkin mengetahui bahwa Kandidat A tidak sopan terhadap pelanggan yang gelisah dan tidak bekerja dengan baik dengan orang lain, meskipun berhasil dalam wawancara mereka. Sebaliknya, Kandidat B, yang pemalu dan pendiam, memiliki cara yang baik dengan pelanggan dan rekan satu tim.

READ ALSO :  11 Aplikasi untuk Pemasar & Mengapa Anda Harus Mengunduhnya

4. Mengurangi Biaya Perekrutan yang Buruk

Mengisi posisi membutuhkan banyak waktu, sumber daya, dan usaha. Perekrut harus mengumpulkan resume, menyaring kandidat yang terpilih, mewawancarai kandidat, dan menyambut karyawan baru.

Bayangkan mempekerjakan salah dan harus mencari pengganti posisi hanya dalam waktu enam bulan.

Dengan biaya rata-rata untuk melatih karyawan baru mencapai ribuan dolar, betapa pentingnya mempekerjakan karyawan dengan benar!

Simulasi pekerjaan membantu mengurangi risiko ini dan membantu perusahaan dalam perekrutan dengan biaya terendah.

5. Ini Menguntungkan Kandidat

Perusahaan bukan satu-satunya yang mendapat manfaat dari simulasi pekerjaan: kandidat juga.

Simulasi pekerjaan memungkinkan kandidat mengetahui apa yang diharapkan untuk mereka lakukan dalam peran tersebut. Mereka merasakan budaya dan proses organisasi dan mengalami dinamikanya.

Ketika kandidat menyadari dari awal bahwa pekerjaan itu bukan untuk mereka, mereka dapat keluar dari proses lebih awal. Penghapusan diri ini dapat membantu mengurangi pergantian karyawan karena Anda hanya perlu memilah-milah orang yang cocok untuk peran tersebut dan yang ingin bertahan akan dipekerjakan.

Kekurangan Menggunakan Simulasi Pekerjaan

Meskipun simulasi pekerjaan umumnya sangat baik, ia memiliki beberapa kelemahan.

1. Bisa Mahal

Simulasi, khususnya simulasi tatap muka, akan membutuhkan banyak sumber daya. Anda akan memerlukan ruang untuk melakukan simulasi, program penjadwalan bagi semua orang untuk melakukan simulasi, dan staf internal untuk mengelola dan menghapus simulasi yang dapat berarti merekrut tim baru.

2. Dapat Menghabiskan Waktu dan Sumber Daya

Simulasi membutuhkan waktu untuk dibuat dan dijalankan. Misalnya, diperlukan waktu beberapa minggu atau bahkan berbulan-bulan untuk mengembangkan simulasi khusus. Bergantung pada tujuan perekrutan Anda, ini mungkin tidak sepadan dengan waktu dan sumber daya orang yang Anda perlukan untuk mewujudkannya.

Jenis Simulasi Pekerjaan

Simulasi pekerjaan memiliki bentuk yang berbeda-beda, tergantung pada perannya. Namun, ada beberapa jenis tes simulasi pekerjaan yang umum. Mari kita bahas.

Simulasi dalam keranjang

Dalam jenis simulasi pekerjaan ini, kandidat harus menyelesaikan serangkaian tugas dalam periode tertentu.

Simulasi ini bertujuan untuk melihat bagaimana kandidat menghadapi tugas dan tenggat waktu serta menerapkan pemikiran kritis. Selain itu, dengan mengamati calon karyawan, manajer dapat melihat seberapa baik atau buruk kandidat mengelola alur kerja mereka.

Simulasi dalam keranjang direkomendasikan jika Anda merekrut untuk posisi administratif atau manajerial.

Tes Penilaian Situasional

Tes penilaian situasional (SJT) adalah tes simulasi di mana kandidat ditempatkan dalam skenario pura-pura dengan rintangan dan dinilai berdasarkan bagaimana mereka menghadapi tantangan tersebut.

READ ALSO :  Kiat Didukung Data untuk Kepemimpinan Tim Hibrida yang Sukses di 2022

Skenario ini biasanya dalam bentuk pertanyaan pilihan ganda, dan hasilnya dikumpulkan secara anonim untuk menghilangkan bias.

Misalnya, seorang SJT dapat menempatkan kandidat dalam situasi di mana mereka harus berurusan dengan pelanggan yang marah—calon karyawan harus memilih dari beberapa opsi tentang bagaimana mereka akan berurusan dengan pelanggan.

Tugas dibawa pulang

Beberapa perusahaan menggunakan tugas yang dibawa pulang untuk menguji kandidat mereka. Tugas-tugas ini akan jatuh tempo dalam jangka waktu tertentu, tetapi mereka menawarkan kepada kandidat keuntungan melakukan tes di zona nyaman mereka dan dalam jadwal mereka.

Meskipun telah dikritik sebagai simulasi yang kurang akurat, akan sangat membantu jika seorang manajer ingin mengetahui seberapa baik seorang kandidat bekerja secara mandiri dan tanpa manajemen yang dekat.

Tes kelompok

Tes kelompok berperan penting dalam memeriksa seberapa baik calon karyawan bekerja dalam tim dan berkomunikasi dengan orang lain.

Tes tersebut dapat berupa diskusi kelompok dan presentasi atau dapat berupa kegiatan kelompok dimana kelompok tersebut harus menyelesaikan suatu masalah yang berhubungan dengan pekerjaan. Either way, menawarkan manajer wawasan dinamika di tempat kerja dan bahkan membantu untuk menetapkan peran jika perusahaan mempekerjakan lebih dari satu kandidat.

Wawancara kasus

Dalam simulasi ini, kandidat dihadapkan pada skenario bisnis yang menantang yang harus mereka jalani.

Ini menempatkan kandidat di ‘kursi panas’ dan membantu manajer perekrutan untuk menilai kemampuan kandidat untuk menghadapi tekanan tinggi, kondisi berisiko tinggi.

Tips Membuat Simulasi Pekerjaan yang Sukses

Berikut adalah tip untuk membuat simulasi pekerjaan yang sukses.

1. Buatlah imersif.

Apa pun bentuk simulasi pekerjaan, sangat penting untuk membuatnya imersif. Ini berarti kandidat harus benar-benar mengalami bagaimana rasanya bekerja dalam peran tersebut. Tergantung pada posisi dan persyaratan, simulasi pekerjaan dapat memakan waktu beberapa jam atau sepanjang hari.

2. Buatlah jelas dan spesifik.

Simulasi harus jelas dan spesifik. Oleh karena itu, manajer perekrutan harus menjelaskan apa yang diukur dan bagaimana mengukurnya kepada kandidat. Kemudian, dengan membimbing kandidat, Anda membiarkan mereka fokus melakukan yang terbaik.

Kejelasan dan kekhususan juga meluas ke tim perekrutan Anda. Mereka harus tahu apa yang diukur dan bagaimana mengukurnya. Semua anggota tim harus mengetahui keterampilan dan kualitas khusus yang harus mereka cari.

Pikiran Terakhir tentang Simulasi Pekerjaan

Simulasi pekerjaan adalah tambahan yang bagus untuk setiap proses rekrutmen karena membantu Anda menemukan keterampilan yang tidak akan Anda temukan di CV. Meskipun prosesnya bisa memakan waktu, terutama jika ini adalah pertama kalinya Anda memasukkannya ke dalam proses rekrutmen Anda, manfaatnya sepadan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.